Bandung Masih Sama Seperti Dulu

Ternyata Bandung masih sama seperti dulu saat Gue masih kuliah. Yang beda hanya agak panas dan sedikit lebih macet jalanannya, terlebih kalo Weekend. Suasana Bandung memang bikin orang betah tinggal di Kota Kembang tersebut. Yang bikin betah itu kebanyakan orang mengaku karena ramah-tamah penduduknya dan banyak sekali jajanan khas dan uniknya.

Perjalanan

Perjalanan ke Bandung ini sebenarnya lanjutan dari Proyek Sampingan Gue yang udah pernah di bahas di postingan sebelumnya. Jadi temen Gue yang ngasih kerjaan itu minta Gue datang ke Bandung buat meeting kelanjutan proyek dan sekaligus ngobrolin bahan kerjaan yang lainnya. Gue kira awalnya hanya buat ngebahas kerjaan yang sekarang lagi jalan, ternyata ada proyek lain dan Gue diikutsertain lagi sama temen Gue ini.

Kalo ngomongin terus kerjaan gakan kelar-kelar, mending balik lagi ngomongin Bandungnya aja. Gue kan berangkat ke Bandung buat meeting doang, jadi hanya satu hari doang di Bandung pulang pergi dari Jakarta. Walopun singkat lumayan juga buat Gue ngerasain lagi suasana yang Kota Bandung yang memang suka bikin rindu. Mungkin emang bener, Bandung diciptain saat Tuhan tersenyum. Pokoknya semua masih sama. Pasteur masih macet di lampu merah, Taman Jomblo yang masih jadi favorit anak-anak muda nongkrong, hingga acara di depan Gedung Sate yang suka bikin macet.

Kalo Gue disuruh nyeritain gimana rasanya tinggal di Bandung, mungkin bakal ga muat di satu postingan aja. Bisa jadi cerita yang bakal jadi buku kayaknya hehe. Tapi dari dulu memang Gue pengen nulis suatu cerita entah fiksi atau non fiksi di blog yang nantinya dibukukan. Menurut Gue itu keren banget lah. Yah.. mudah-mudahan aja masih bisa ada waktu buat nulis walopun sekedar curhat ga jelas kaya postingan ini.

Mungkin lain waktu Gue bakal bawa istri jalan-jalan lagi ke Bandung, seperti yang sering kita lakuin saat kita pacaran dulu. Nanti bakal Gue ceritain serunya jalan di Bandung lagi kaya gimana dan semoga Bandung masih sama seperti dulu. Dari gue tentang Bandung yang masih sama sekian dulu, terima kasih buat sudi mampir baca curhatan Gue. Salam.

%d bloggers like this: